Monday, February 15, 2016

Finally

Dipostingan gw yang sebelumnya gw nulis tentang gimana senengnya gw akhirnya bisa coming out ke adik gw. Dan yah boleh dibilang gw ngerasa "beban" yang selama ini gw rasain pelan-pelan mulai keangkat. 

Setelah balik dari Bandung buat acara nikahnya Riel, nggak tau gimana tiba-tiba gw bisa duduk berdua sama Mam ngobrol panjang lebar. Yup gw ngorek-ngorek gimana perasaan Mam karna Riel nikah duluan, gimana dia harus jawab pertanyaan-pertanyaan yang diajuin sama orang-orang "kok adiknya nikah duluan? Kakaknya?". Geeezz mind your own business dude!!! 

Dari ngobrol-ngbrol masalah itu sama Mam, entah kenapa gw langsung tetiba mau bilang ke Mam tentang orientasi seksual gw. Yeeeeppp end up gw ngomong ke Mam. Awalnya gw udah pasrah, kalo Mam nggak mau nerima gw lagi yah mau gimana?! Tapi lagi-lagi gw dikageti sama reaksi Mam.

Awalnya iya dia sempet bilang mungkin ini cuma "perasaan" gw aja atau gw emang kesel sama laki, etc. Tapi alih-alih marah dan defensif, gw malah bisa dengan tenang "jelasin" ke Mam soal perasaan gw. Which is langka banget gw mau bener-bener nurunin defense gw. Mungkin karna gw bener-bener mau nerima Mam buat masuk kedalam kehidupan yang selama ini gw sembunyiin. 

Dan yang bikin gw kaget setelah gw berusaha ngomong semuanya ke Mam, tanggapan Mam bener-bener bikin gw nangis. Dia meluk gw dan bilang "Mau kamu seperti apa, kamu tetap anak Mam. Mam tetap sayang kamu. Dan jangan pernah bilang lagi kamu itu 'cacat, penyakitan' karna kamu itu dimata Mam sama normalnya dengan orang-orang lain!". Setelah itu gw cuma bisa nangis sambil bilang terima kasih karna Mam udah mau nerima gw. Bukannya bilang sama-sama, malah Mam yang bilang terima kasih karna gw udah mau jujur sama dia. 

Lega rasanya gw bisa jadi diri gw sendiri diantara orang-orang yang paling penting dalam hidup gw, gw nggak perlu hidup dalam lemari lagi saat gw deket mereka. :)

Gw cukup bangga dengan progress gw yang pelan-pelan berani buat ambil langkah-langkah kecil dalam kehidupan gw. And you know what? It feels great to allow people into your life ;). Tapi buat gw, cukup untuk keluarga gw aja. Gw nggak butuh untuk koar-koar di lingkungan kerja dan teman-teman gw lainnya. 

Thursday, January 28, 2016

Happy

2 days to go...geeezz I'm freaking happy!!! Yuppp gw lagi nggak sabar nunggu weekend, karna Sabtu besok adik kesayangan gw bakal married! Yaayyy!!! 

Sebenernya sih sedikit ngerasa deg-degan dan berharap acaranya berjalan lancar tapiii gw juga dag dig dug serrr kalo mendadak gw "diharuskan" dance! Damn because I don't dance! Seriously tho...my dancing skills are just off the charts. Haha. Yaahh tapi kalo emang mau nggak mau harus dance mah yaudahlaaahh itung-itung "mempermalukan" diri sendiri dihari bahagianya ade gw. Haha YOLO.


Sent from Yahoo Mail for iPhone

Sunday, January 24, 2016

Hmm

Okeh sebenernya sih beberapa hari ini gw udah ngerasa agak-agak nggak nyaman sama sesuatu. Tapi errr mau ngomong juga gw-nya nggak tega nggak ngomong juga ya kok gw tega banget yah bikin diri gw ngerasa nggak nyaman sendiri. Hahaha. 

Yah well, gw nggak bisa kontrol apa yang orang lain pikirin tentang gw. Cuma kadang lucu aja. Gw itu punya kehidupan real, punya hal-hal yang harus dikerjain, nggak melulu megangin hp buat balas message yang masuk. Lha wong pacar...bukan, gebetan...bukan, temen...hmm well...ya jadi jangan tersinggung dan main langsung judge orang karna ngerasa "diabaikan". Yah tapi balik lagi sih I don't give a damn kalo sampe akhrinya tu orang mau ngejudge gw atau apalah. Gw sih udah cukup tau aja.

"Respect is EARNED girl, not GIVEN" ;)

Saturday, January 2, 2016

Ready For 2016

Niatnya sih mau ngepost pas malam tahun baru atau paling nggak pas tahun baru. Tapi apa daya...malam tahun baru gw stuck ditengah jalan tol sambil ngeliat kembang api yang awalnya gw excited banget liatnya sampe akhirnya gw nggak tahan sesak nafas gara-gara nyium bau asap kembang apinya.  Yah kapan lagi coba lo bisa berenti dipinggir jalan tol sambil selfie (sumpah gw nggak nyelfie) dengan background kembang api??! 

Hari pertama ditahun yang baru juga gw habiskan dengan tepar tidur setengah karna kebanyakan minum, setengahnya karna kecapean karna gw baru banget balik dari Malang. 

Yaaa jadinya baru sempet nyampahnya sekarang. Well ditahun baru ini gw nggak punya resolusi macem-macem. Yang gw tau gw sekarang harus jalan kedepan...yang udah berlalu biarlah berlalu. Liat kebelakang sesekali aja buat ngecek apa lagi yang masih kurang ditahun lalu untuk gw penuhin ditahun 2016 ini. Dannnn yang paling gw pelajarin dari tahun 2015 adalahhhh gw harus bisa lebih ngehargain diri gw sendiri dan ngebahagiain diri gw sendiri. 

Selfish? Bodo amat!!! 2015 udah ngajarin gw banyak hal. So...2016 bring it!!!! 😎

Sent from Yahoo Mail for iPhone

Monday, November 9, 2015

Coming Out

Wuih udah lama banget nggak nengokin blog gw ini. Untung ini bukan rumah beneran, kalo ini rumah beneran udah pasti bakal debuan dimana-mana plus bengek gw bakal kumat. Hehe.

Beberapa tahun belakangan ini gw selalu mikir serius soal masalah coming out. Ada pro kontra di dalam kepala gw. Disatu sisi gw pengen banget jadi orang egois dan bisa bikin diri gw bahagia walaupun itu artinya mungkin aja gw bakal nyakitin orang-orang yang gw sayang. Disisi lain, gw lebih milih ngebahagian orang lain alih-alih bikin diri gw sendiri bahagia. -.-"

Well sampai pada akhirnya 3 minggu lalu gw bener-bener ngeberaniin diri gw untuk ngelakuin hal yang selama ini gw takutin. Ya...coming out. Kali ini bukan coming out ke teman. Tapi ke salah satu keluarga gw. 

Awalnya gw ngerasa asli super takut. Apa keputusan gw ini bener? Apa ge nggak egois? Gimana kalau end up gw malah jadi dibenci??? Argghh. Pikiran-pikiran kaya gitu yang bikin gw makin stress dan ngurungin niat gw berkali-kali untuk bisa coming out. Tapi nggak tau kenapa waktu gw ngelakuin ini gw ngerasa bener-bener siap. Siap dalam artian gw siap nanggung resiko yang bakal gw hadapin.

Dan saat gw ngerasa siap. Gw bisa dengan tenang (boong banget) bilang ke Riel adik gw kalau gw itu lesbian. Waktu gw mau ngomong kalimat "gw gay" selalu aja ketahan ditenggorokan gw kata "gay" itu. Sampe 2x gw berusaha ngomong nggak berhasil kata itu keluar dari mulut gw. Riel sampe panik karna liat gw udah keliatan putus asa pake nangis pula -.-". 

Akhirnya waktu gw berusaha ngomong untuk yang ketiga kalinya, gw berhasil ngeluarin kata "gay" dengan yakin dan langsung natap mata Riel. Setelah gw bilang itu, gw langsung nangis makin kenceng. Bukan...bukaaaann, bukan karna Riel jadi benci gw. Tapi karna reaksi Riel. Dia langsung ketawa ngakak sekenceng-kencengnya terus nyingkirin semua barang-barang yang ada di depan dia dan dia buka tangannya lebar-lebar untuk meluk gw. Dan waktu dia meluk gw dia bilang ke gw "its OK!!! I've got your back sis! Gw udah tau lama, gw cuma nunggu lo berani bilang langsung ke gw."

Dia tenangin gw dengan bilang dia nggak masalah dengan orientasi seksual gw. Dimata dia, gw tetap jadi kakak perempuan kesayangan dia. Dan dia bahkan support gw untuk gw bisa dapetin kebahagiaan gw sendiri. Saat itu perasaan gw bener-bener bebas. Rasanya kaya gw udah berani ngebuka pintu lemari tempat gw selama ini sembunyi. 

Yeah gw emang belom bener-bener bebas. Karna gw masih belum keluar dari lemari gw. Tapi satu hal yang pasti saat gw keluar dari lemari gw nanti. Dan gw ngerasa bebas, gw nggak akan perlu untuk gembar gembor ke orang-orang "heyyy I'm a lesbian!!!". Gw nggak perlu orang lain atau bahkan teman-teman untuk tau orientasi gw. Yang terpenting buat gw cuma keluarga gw. Saat Mam, Pap dan Riel bisa nerima gw. Itulah saat dimana gw bener-bener keluar dari tempat sembunyi gw dan menghirup kebebasan gw.

Disini gw bukan mau nyuruh buat coming out. Tapi gw cuma mau bilang, jangan pernah coming out karena ngerasa HARUS atau karna mau ngikutin trend. Coming out itu hal yang serius yang harus dipikirin mateng-mateng bahkan sampe over mateng. Dan yang paling terpenting silahkan coming out saat merasa bener-bener siap. Karna saat lo ngerasa siap, lo juga udah bisa siap dengan segala kemungkinan yang terjadi baik dan buruk. Jadi nggak akan ada penyesalan. Gw termasuk salah satu orang yang beruntung karna adik gw bisa nerima gw apa adanya. :)

Tuesday, June 2, 2015

Sakit

Ugh gw nggak pernah ngerasain sakit yang sampe kaya gini. Pernah sih, tapi nggak pernah gw sakit demam sampe selama ini juga. Huftt. Setelah hari minggu yang ngurus-ngurus ade sepupu gw, hari rabu siang badan gw mendadak langsung lemes dan demam. Kebayang dong gimana rasanya mendadak demam pas lagi lari-lari lincah sama cebongs??! -.-"

Dari hari rabu itu sampe hari sabtu kemarin, demam gw boleh dibilang tinggi. Kalo di cek suhu badan gw selalu 38,5 - 39,1. Suhu gw naik turun segitu-segitu aja. Udah kaya ukuran sepatu gw dah suhu badan gw. Hehe. Yang nyebelin tiba-tiba di belakang telinga gw sama dibagian atas tengkuk kiri dan kanan gw mendadak muncul benjolan.

Pas gw ke dokter, dokter bilang gw radang dan benjolannya dia bilang itu kelenjar getah bening. Geezz. Abis minum obat dokter, gw bukannya ngerasa sehat, gw malah mulai ngerasain mual yang nggak ada abisnya, kepala gw juga kaya enteng banget kaya orang abis make tapi bukannya enak...ini malah muallll. Belom lagi gw baru ngeh di tangan sama kaki gw ada banyak merah-merahnya. Arrrghh gw pikir abis gw ke dokter dikasih obat, diminum terus udah kek sakitnya berenti. Ehhh kalo kaya gini kan mau ga mau gw harus balik lagi ke dokter buat tanya ini kenapa ada merah-merah.

Biasanya yang muncul merah-merah DB bukan?! Ahh selama bukan dokternya sendiri yang bilang, gw anggap ini merah-merah cuma karna kemarin badan gw panas tinggi banget, makanya badan gw merah-merah. Hihi.

Kalo ditanya apa gw baik-baik aja, gw bakal jawab: I'M NOT OK!!! Karna gw belom ke dokter lagi, badan gw juga lebay nggak bisa di prediksi sebentar panas sebentar normal, sendi-sendi gw sakit, bawaannya laper begitu makan 1 suap langsung mual dan muntah. Kebayang doong sucksnya kaya apa. Makan yang masuk nggak seberapa yang dikeluarinnya banyak, pluuuss gw paling ga suka buang-buang makanan. Hahaha.

Hah, gw cuma berharap mualnya udahan kek. Bosen gw kalo harus mual terus-terusan. Belom lagi tiap demam gw tinggi begitu minum obat suhunya dari 39 langsung drop jadi 35. Bagus sih bagusss, tapi lemesnya itu lhooo!!! Pluuus mending abis 35 langsung konstan 35, lha ini naik lagi pas gw tidur. Ughhh >.<@!#

Udah ah, gw mau tidur lagi. Lagian ngetik ini blog sih cepet, yang lama benerin typo-nya. Haha

Monday, May 25, 2015

Weekend "Santai"

Weekend kemarin akhirnya gw bisa juga kencan sama Stef. Tapi weekend kali ini lebih banyak "kesan"nya. Haha. Hari sabtu gw janjian sama Stef di stasiun, dan gw pergi bareng ade sepupu gw. Berhubung dia mau kearah serpong sana tuh, jadinya kita bertiga langsung meluncur ke mall sumarecon. Yuppp ade sepupu gw tau soal orientasi seksual gw. Gw merasa nyaman sama ade gw yang satu ini, karna itu gw berani cerita soal hubungan gw sama Stef. Karna gw sendiri juga nggak kepengen ngumpet-ngumpet saat gw harus jalan bareng sama Stef plus sepupu gw.

Begitu sampe sumarecon, kita langsung ke eastern kopi tiam. Karna Stef pengen nyemil dan ade sepupu gw lagi sakit, sama Stef disuruh minum teh anget. Kita ngobrol-ngbrol sambil nungguin pacarnya ade sepupu gw dateng. Begitu dateng, kita langsung pindah tempat ke coffee bean. Lanjut lagi ngobrolnya. Hehe. Berhubung udah jamnya makan malam, Stef ngajakin kita semua makan dulu. Selain kita laper, dia juga khawatir sama ade sepupu gw yang lagi sakit. Akirnya kita mutusin makan ke ta wan, karna disitu ada buburnya.

Makin lama keadaan ade sepupu gw keliatan makin lemes. Stef udah pengen anterin dia kerumah pacarnya. Karna dia khawatir kalo ade gw naik motor malah kenapa-kenapa. Tapi ade gw nolak, dia ngerasa nggak enak kalo ngerepotin. Yaudah setelah itu kita misah, gw sama Stef langsung lanjut lagi ke sency, karna mau jemput Archie mantannya Stef. Yuppp mereka masih berteman baik, karna ya putusnya juga baik-baik.

Sampe di sency gw langsung nyari toilet. Karna apa??? Karna perut gw mendadak sakit lagi. Seperti gw bilang di postingan gw sebelumnya, soal gw yang jadi hobi banget nempel sama kloset. Hihi. Sebelum kita ke sency juga di sumarecon gw udah bolak balik ke kamar mandi. Ughhh sucks banget pokoknya rasanya. Gw suka jadi parno sendiri seandainya gw pergi kemana gitu, terus nyari toilet susah.

Bahkan di dalam toilet pun gw tetep stress. Karna gw kepikiran sama orang-orang yang lagi antri di toilet. Malah bikin gw makin spaneng. Selama di dalem toilet gw selalu msg Stef. Sampe-sampe dia harus nenangin gw supaya gw nggak stress dan jangan mikirin orang yang nunggu di depan toilet. Hahaha.

Setelah urusan toilet selesai kita langsung ketemuan sama Archie. Abis ketemuan langsung cari makan di daerah deket rumah Stef karna Archie belom makan. Makan kelar, langsung kita otw kerumah Stef. Yuppp kita tidur bertiga bareng. Maminya Stef juga kenal baik sama Archie jadi dia seneng 2 "anak" dia yang matanya belo lagi dateng. Sampe-sampe dia heboh ngajakin kita makan siang bareng di hari minggu. Hihi

Semaleman gw sama Stef nggak bisa tidur karna kepikiran ade sepupu gw. Ehhh kebeneran tiba-tiba ade gw wa gw, dan dia bilang badannya makin demam tinggi. Yaudah aja kita mutusin hari minggu pagi kita jemput ade gw dan gw langsung bawa pulang ade gw kerumah gw. Gw sempet jadi nggak enak sama Maminya Stef karna dia udah ngerecanain mau maksi bareng jadi nggak jadi. Hiks. Pluuuss gw juga jadi nggak enak sama Archie karna harusnya dia seneng-seneng malah jadi ikut kerepotan sama ade gw. Daaan makin nggak enak sama Stef. Hahaha

Tapi syukurlah ade gw nggak apa-apa, begitu sampe ke rumah gw, sama Mam langsung dibawa ke UGD.

Walopun weekend kemarin riweh, tapi gw sama Stef seneng bisa ngabisin waktu berdua dengan orang-orang yang kita sayang. Sampe kita di mobil nyasar-nyasar entah di daerah tanggerang mana. Yang pemandangannya masih banyak sawah, orang nyuci baju dikali, dan mandi di kali. Hahaha. Mereka berdua tidur anteng di kursi belakang, sedangkan gw sama Stef cekikikan karna seneng nyasar. Gw sama Stef sering banget kesasar dijalan, tapi kita berdua selalu menikmati kesasarnya kita. Hahaha

Makasih ya beb buat semuanya. Mudah-mudahan kita bisa ngatur jadwal daaan liburan bareng lagi.


Sent from Yahoo Mail for iPhone