Monday, February 15, 2016

Finally

Dipostingan gw yang sebelumnya gw nulis tentang gimana senengnya gw akhirnya bisa coming out ke adik gw. Dan yah boleh dibilang gw ngerasa "beban" yang selama ini gw rasain pelan-pelan mulai keangkat. 

Setelah balik dari Bandung buat acara nikahnya Riel, nggak tau gimana tiba-tiba gw bisa duduk berdua sama Mam ngobrol panjang lebar. Yup gw ngorek-ngorek gimana perasaan Mam karna Riel nikah duluan, gimana dia harus jawab pertanyaan-pertanyaan yang diajuin sama orang-orang "kok adiknya nikah duluan? Kakaknya?". Geeezz mind your own business dude!!! 

Dari ngobrol-ngbrol masalah itu sama Mam, entah kenapa gw langsung tetiba mau bilang ke Mam tentang orientasi seksual gw. Yeeeeppp end up gw ngomong ke Mam. Awalnya gw udah pasrah, kalo Mam nggak mau nerima gw lagi yah mau gimana?! Tapi lagi-lagi gw dikageti sama reaksi Mam.

Awalnya iya dia sempet bilang mungkin ini cuma "perasaan" gw aja atau gw emang kesel sama laki, etc. Tapi alih-alih marah dan defensif, gw malah bisa dengan tenang "jelasin" ke Mam soal perasaan gw. Which is langka banget gw mau bener-bener nurunin defense gw. Mungkin karna gw bener-bener mau nerima Mam buat masuk kedalam kehidupan yang selama ini gw sembunyiin. 

Dan yang bikin gw kaget setelah gw berusaha ngomong semuanya ke Mam, tanggapan Mam bener-bener bikin gw nangis. Dia meluk gw dan bilang "Mau kamu seperti apa, kamu tetap anak Mam. Mam tetap sayang kamu. Dan jangan pernah bilang lagi kamu itu 'cacat, penyakitan' karna kamu itu dimata Mam sama normalnya dengan orang-orang lain!". Setelah itu gw cuma bisa nangis sambil bilang terima kasih karna Mam udah mau nerima gw. Bukannya bilang sama-sama, malah Mam yang bilang terima kasih karna gw udah mau jujur sama dia. 

Lega rasanya gw bisa jadi diri gw sendiri diantara orang-orang yang paling penting dalam hidup gw, gw nggak perlu hidup dalam lemari lagi saat gw deket mereka. :)

Gw cukup bangga dengan progress gw yang pelan-pelan berani buat ambil langkah-langkah kecil dalam kehidupan gw. And you know what? It feels great to allow people into your life ;). Tapi buat gw, cukup untuk keluarga gw aja. Gw nggak butuh untuk koar-koar di lingkungan kerja dan teman-teman gw lainnya. 

8 comments:

bybyq said...

Congratulation!!
Gw tau susah banget yang namanya CO itu, apalagi ke orang tua sendiri. Pasti kepikiran terus gimana perasaan mereka, dan gimana kalo mereka nggak menerima, dll dll. You are the lucky view. Terutama di Indonesia, tidak banyak orang tua yang bisa ngertiin anak cewenya lebih suka pacaran sama cewe :)

I am so genuinely happy for you :) And you're right... it is great to be able to allow people you care about to be a part of your life. You have a great family :)

coffee latte said...

Yup bener banget byq. Awalnya gw juga susah karna mikir gimana perasaan orang tua, mereka pasti sedih, marah, kecewa, etc. Tapi entah mungkin orang bilang gw egois karna CO ke mereka, tapi gw juga udah sampe disatu titik dimana gw juga harus mikirin perasaan gw sendiri.

Dan yupp, gw beruntung banget punya keluarga yang bisa nerima gw. :D

andro_danish said...

horeeeee... :D
congrats yaa...
lega banget kan yaa...
kalo seorang mama bisa nerima anaknya apa adanya.. ;)

sukasukaIin said...

selamat yah, semoga suatu saat saya juga punya keberanian untuk jujur dan semoga keluarga saya juga bs menerima.

Re said...

i am happy for you :)

coffee latte said...

Thanks :) iya leganya emang pake banget 🙊

coffee latte said...

Thanks sukasukalin...amin semoga semuanya lancar. :)

coffee latte said...

Hehe thanks re :) yuukk kapan ketemuan lagi yuuukk :D